Monthly Archives: January 2020

KONTAK PERKASA || Euro Melemah seiring Lemahnya Data Q4

PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 31/01/2020 – Euro jatuh pada awal perdagangan Eropa Jumat, dibebani oleh tanda-tanda pelemahan di dua ekonomi terbesar di zona tersebut.

Pada 03:10 pagi waktu timur AS (0810 GMT), EUR / USD diperdagangkan pada $ 1,1027, turun 0,1%, sementara EUR / GBP turun 0,2% menjadi 0,8398.

Pertama, penjualan ritel Jerman merosot 3,3% pada bulan Desember, jumlah yang jauh lebih lemah dari yang diharapkan, menunjukkan pembeli negara itu mengekang konsumsinya di bulan terakhir tahun lalu.

Ini jauh lebih lemah dari yang diharapkan, karena rata-rata ekonom memperkirakan pertumbuhan 0,2% pada kuartal tersebut.

Perancis telah dilanda gelombang pemogokan di tengah protes terhadap usulan reformasi pensiun Macron yang kontroversial.

Sementara itu Sterling naik, setelah kepercayaan konsumen menyentuh level tertinggi 16-bulan pada bulan Januari, pada hari di mana UK secara resmi meninggalkan Uni Eropa. GBP / USD berada di level tertinggi tiga pekan di $ 1,3140.

Di tempat lain, Indeks berjangka Dolar AS, yang menelsuri greenback terhadap sekumpulan mata uang lainnya, naik 0,1% menjadi 97,73.(yds)

Sumber: Investing.com

PT.KontakPerkasa || Bukan Corona, Ini yang Bakal Buat Harga Emas ke US$ 1.600/oz

Badung, 30/01/20 – Di tengah perhatian dunia soal virus corona dari Wuhan, China, harga emas dunia menguat tipis pada perdagangan Rabu kemarin (29/1/2020) setelah sempat melemah di awal perdagangan.

Virus corona yang terus memakan korban jiwa masih menjadi perhatian pasar hari ini, tapi pasar fokus ke pengumuman kebijakan moneter bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) Kamis (30/1/2020) dini hari tadi malam.

Mengutip CNBC International, jumlah korban meninggal akibat virus corona hingga di China bertambah menjadi 133 orang, dan telah menjangkiti 5.974 orang. Selain itu sebanyak 103 orang dilaporkan sudah sembuh.

Virus corona pertama kali muncul di kota Wuhan China, dan kini telah menyebar setidaknya ke 16 negara. Kota Wuhan dengan jumlah penduduk mencapai 11 juta jiwa sudah diisolasi oleh pemerintah China.

Hasil riset S&P menunjukkan virus corona akan memangkas pertumbuhan ekonomi China sebesar 1,2%.

Ketika perekonomian China memburuk, maka kondisi ekonomi global akan turut menurun karena China merupakan negara dengan nilai ekonomi terbesar kedua di dunia setelah AS.

Saat hal tersebut terjadi, aset-aset berisiko akan dihindari oleh pelaku pasar, dan aset safe haven menjadi target investasi.

Tetapi nyatanya harga emas justru melemah 1% pada perdagangan Selasa. Pergerakan tersebut menunjukkan emas menanti pengumuman kebijakan moneter The Fed.

Pada akhir tahun lalu, The Fed menyatakan tidak akan menaikkan suku bunga di tahun ini, serta membanjiri likuiditas di pasar melalui program repurchase agreement (repo). Banjir likuiditas di pasar tersebut menjadi salah satu alasan harga emas masih tetap menanjak di akhir 2019 meski bursa saham AS juga mencetak rekor tertinggi.

Program tersebut diluncurkan setelah pasar uang antar bank (PUAB) di AS sedang mengalami pengetatan, bahkan suku bunga overnight mencapai 10%, sebagaimana dilansir nasdaq.com.

Untuk mencegah gejolak finansial, The Fed melakukan operasi moneter dengan repo. Caranya, mereka membeli surat-surat berharga seperti obligasi pemerintah AS jangka pendek (Treasury Bill), efek beragun aset (EBA), dan surat berharga lain dari bank konvensional. Selanjutnya, bank konvensional bisa kembali membeli surat berharga itu beberapa hari atau minggu kemudian, dengan bunga lebih rendah.

Pada Rabu (29/1/2020), bank sentral Amerika Serikat The Fed mempertahankan suku bunga acuannya. Federal Open Market Committe (FOMC) tetap mematok suku bunga di rentang 1,5 hingga 1,75%.

Emas merupakan aset yang sangat sensitif dengan suku bunga maupun tingginya likuiditas di pasar.

Logam mulai merupakan aset tanpa imbal hasil, suku bunga rendah di AS membuat opportunity cost atau atau biaya yang ditanggung karena memilih investasi emas, dibandingkan investasi lainnya, misalnya obligasi AS.

Selain itu emas secara tradisional juga dianggap sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi Ketika pasar dibanjiri likuiditas, maka inflasi kemungkinan akan naik, dan daya tarik emas akan meningkat.

Suku bunga yang tidak akan dinaikkan di tahun ini, dan kelanjutan program repo oleh The Fed akan membuka ruang emas untuk mendekati level US$ 1.600/troy ons.

Secara teknikal, emas mendapat momentum penguatan setelah menembus ke atas level kunci US$ 1.569/troy ons saat penutupan perdagangan Jumat (24/1/2020) pekan lalu. Dan selama mampu bertahan di atas level tersebut, emas berpeluang menuju US$ 1.600/troy ons ke depannya.

SOURCE : CNBC INDONESIA

PT KONTAK PERKASA || Minyak naik di tengah dampak virus China; kemungkinan pengurangan pasokan OPEC

PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 29/01/2020 – Harga minyak naik untuk hari kedua pada hari Rabu, menguat setelah pembicaraan lima hari tentang OPEC yang dapat memperpanjang pemangkasan minyak jika coronavirus baru mengganggu permintaan, sementara data menunjukkan penurunan stok AS juga membantu harga stabil.

Minyak mentah Brent (LCOc1) naik 85 sen, atau 1,43%, menjadi $ 60,36 per barel pada pukul 04:18 GMT. Minyak mentah WTI AS naik 75 sen, atau 1,4%, menjadi $ 54,23 per barel.

Pasar keuangan yang telah terbebani oleh penyebaran virus baru keluar dari China dan meningkatnya jumlah korban tewas mengambil stok dari kejatuhan ekonomi, dibantu oleh komentar dari kepala Organisasi Kesehatan Dunia yang mendukung upaya Beijing untuk mengalahkan wabah. (Tgh)

Sumber: Reuters

PT KONTAK PERKASA || Minyak Lanjutkan kenaikan Dari Penularan Virus Pasca Laporan Persediaan AS

PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI  29/01/2020 – Minyak lanjurkan pemulihan dari penurunan yang disebabkan oleh virus sebagai laporan yang menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah AS, rebound di Wall Street dan spekulasi OPEC + akan melangkah untuk menopang harga yang meyakinkan investor.

American Petroleum Institute melaporkan stok turun 4,27 juta barel pekan lalu, yang akan menjadi penurunan terbesar tahun ini jika dikonfirmasi oleh data pemerintah yang akan dirilis pada Rabu. Itu mengambil beberapa perhatian dari coronavirus baru, yang terus menyebar ketika kasus yang dikonfirmasi di China melampaui jumlah resmi infeksi selama epidemi SARS.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Maret naik 0,9% menjadi $ 53,96 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 9:58 pagi waktu Singapura. Kontrak selesai 0,6% lebih tinggi pada hari Selasa.

Minyak Brent untuk penyelesaian Maret menambahkan 1% menjadi $ 60,10 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London setelah ditutup naik 0,3% pada hari Selasa. Acuan minyak mentah global diperdagangkan pada $ 6,14 per barel premium ke WTI. (Tgh)

Sumber: Bloomberg

 

www.kontakp.com

KONTAK PERKASA || Emas Mencapai Level 3-Minggu Tertinggi, Dijalur untuk Mendapat Kembali Target $ 1.600

PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 28/01/2020 – Faktor ketakutan di seluruh pasar seperti manna dari aset haven untuk mengganggu emas.

Baik emas dan berjangka dari logam kuning menembus level kunci $ 1.580 per ons resistensi pada hari Senin sebelum mengkonsolidasikan kenaikan, meskipun analis mengatakan target $ 1.600 tampaknya baik dalam jangkauan pasar.

Emas berjangka untuk pengiriman Februari di New York COMEX ditutup naik $ 5,50, atau 0,4%, pada level $ 1,577,40 per ons. Ini sebelumnya mencapai level $ 1.588,10, rekor puncaknya sejak 8 Januari.

Spot gold, yang melacak perdagangan langsung dalam bullion, naik $ 10,38, atau 0,7%, pada level $ 1,580,74 per ons pada pukul 15:00 ET (20:00 GMT), setelah mencapai tiga minggu tertinggi di level $ 1,588,62. (knc)

Sumber : Investing.com

PT KP PRESS || Harga emas menguat seiring meningkatnya kekhawatitan terkait virus corona

PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 27/01/2020 – Harga emas berakhir lebih tinggi pada hari Jumat, berakhir pada penyelesaian tertinggi dalam sekitar tiga minggu seiring wabah virus yang berasal dari Cina terus tumbuh.

Emas Februari ditutup $ 6,50, atau 0,4%, lebih tinggi pada $ 1,571,90 per ounce di Comex. Logam juga menandai kenaikan mingguan 0,4%.

China telah bergerak untuk membatasi pergerakan sekitar 46 juta orang di dalam dan luar kota di dekat pusat wabah, sementara itu juga membatalkan acara Tahun Baru Imlek karena jumlah infeksi terus meningkat.

Virus ini juga terus menyebar ke negara lain. Penyelesaian Jumat menandai tertinggi emas sejak 7 Januari, menurut data FactSet. (Tgh)

Sumber: MarketWatch

PT KONTAK PERKASA FUTURES || Minyak berjangka AS menandai penyelesaian terendah sejak akhir November

PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 24/01/2020 – Minyak berjangka turun tajam pada hari Kamis, mengirimkan harga AS ke penyelesaian terendah sejak akhir November, seiring penyebaran virus corona meningkatkan kekhawatiran tentang ekonomi global dan permintaan energi.

“Semua pasar mengawasi situasi di China” dan coronavirus, kata Tariq Zahir, anggota pengelola di Tyche Capital Advisors. “Pasar energi bisa melihat dampak yang agak besar pada permintaan, terutama jika virus ini memburuk.”

Minyak West Texas Intermediate Maret turun $ 1,15, atau 2%, menjadi $ 55,59 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu adalah penyelesaian kontrak bulan depan terendah sejak 29 November, menurut Dow Jones Market Data. (Tgh)

Sumber: MarketWatch